Dapat mobil Mewah Dengan Bertanam Jahe Setahun

Dapat mobil Mewah Dengan Bertanam Jahe Setahun

Dapat mobil Mewah Dengan
Bertanam Jahe Setahun

Bertanam jahe apa bisa? tentu kita tahu jenis rempah yang satu ini selain berkasiat sebagai obat, jamu, minuman, bumbu masak dan lain sebagainya harganya pun lumayan ekonomis dan patut kita perhitungkan.

Memilih tanaman budidaya yang tepat memang sangat berpengaruh pada hasil dan keuntungan yang akan didapat, namun jika terlalu lama memilih tanaman yang tepat maka keuntungan yang diharap akan terlewat karena musim, dan harga biasanya berkaitan, dimana musim yang kurang mendukung harga komoditi tertentu mencapai harga tertinggi, dan sebaliknya saat musim baik dan banyak orang berbudidaya biasanya hargapun juga turun hal ini sesuai dengan hukum ekonomi.

Untuk mencegah hal itu terjadi, maka Petani tak perlu tunggu musim atau rame-rame menanam, sehingga tidak lagi terjadi “panen massal”, dengan demikian tak perlu terjadi penurunan harga dikarenakan terlalu banyak stok dan menurunnya jumlah permintaan.

Kali ini kita akan bahas cara budidaya Jahe Merah. jika menggunakan cara
konvensional, estimasi 1 rumpon hanya kisaran 2 kg maka PT. HCS memberikan solusi yang tepat guna agar hasil panen lebih maksimal.

Tanaman ini tak terlalu sulit dalam membudidayanya. Cukup di sela-sela tanaman pokok (jabon, jati, atau tanaman tahunan lainnya), media tanam bisa menggunakan Karung /Polybag yang telah diisi Bokashi dan tanah dengan perbandingan 1 : 3.

Pengisian media tanam awalnya hanya perlu diisi setinggi kira-kira 15 cm.

Sebagai pertimbangan nilai ekonomi Polybag yang diisi 2 – 3 tunas bibit Jahe seharga Rp.500,- dalam waktu 8 – 10 bulan bisa berkembang menjadi 20 kg.

Misalnya estimasi harga ± Rp 25.000 – Rp. 40.000, maka per polybag dapat menghasilkan Rp. 500.000,- sampai Rp. 800.000,-.

Jika Anda mempunyai 100 polybag saja maka estimasi Hasil kotor yang anda peroleh adalah Rp. 50.000.000,- sampai Rp. 80.000.000,-

Sebuah keuntungan yang sangat fantastis bukan…???

Itulah potensi keuntungan yang bisa kita dapatkan, tentu dengan POLA HCS, bukan Pola Konvensional.

Dengan perawatan sangat sederhana yakni pemupukan berkala dengan Bokashi dan SOT HCS yang dikocorkan maupun disemprot pada bibit yang ditanam, penyemprotan dan pengocoran SOT hanya perlu dilakukan 2 minggu sekali dan penambahan Bokashi dilakukan seiring pertumbuhan tunas sampai Polybag terisi dengan ketinggian 80%.

Setelah Polybag terisi Tanah dan Bokashi, maka yang dilakukan tinggal perawatan sampai panen, antara 8 – 10 bulan.

Dan seandainya semua mau bergerak memanfaatkan tanah kosong , di pot-pot, polybag,  pekarangan kita yang tersisa, meskipun tak begitu luas seperti program pemerintah ‘Apotik Hidup’ beberapa tahun lalu, maka kampung tempat kita tinggalpun akan mampu swasembada Jahe, bahkan tak menutup kemungkinan menembus pasar dunia.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply